Efek Mengkonsumsi Madu dan Manfaatnya Pada Saluran Pencernaan

Madu memiliki efek iritasi pada selaput lendir saluran pencernaan, ini disebabkan oleh kandungan gula dan asam organik dalam jumlah besar dan dapat menyebabkan efek pencahar ringan. Untuk prosedur ini, disarankan untuk memasukkan sekitar 50-100 gram madu murni lalu dicampur dengan air dibawah suhu 40° C.

Mengkonsumsi madu dalam jumlah sedang setiap hari memiliki efek pengaturan pada usus, ini merupakan tindakkan pencegahan ulkus peptik pada lambung dan duodenum. Madu adalah bagian dari bahan alami yang sering diresepkan hingga saat ini sebagai obat pencahar yang lembut. Sekarang tidak diragukan lagi bahwa madu alami memang bermanfaat untuk mengurangi peningkatan keasaman lambung karena adanya unsur pembentuk alkali.

Oleh karena itu, madu dapat digunakan sebagai obat maag dan tukak lambung yang disertai dengan keasaman yang tinggi. Banyak penulis berbicara tentang keefektifan madu sebagai obat tukak lambung dan duodenum.

Efek Madu Alami Pada Saluran Pencernaan

Dengan tukak lambung dan duodenum, lebih baik minum madu satu setengah sampai 2 jam sebelum sarapan pagi dan makan siang, serta 3 jam setelah makan malam. Madu harus dilarutkan dalam segelas air hangat, karena dalam bentuk terlarut ini lebih cepat membantu mengencerkan lendir di perut, meredakan nyeri, menghilangkan mual, mulas.

Efek penguatan madu secara umum pada tubuh pasien juga dicatat. Saat menggunakan madu, pasien menambah berat badan, meningkatkan jumlah hemoglobin, mengurangi rangsangan sistem saraf, memperbaiki suasana hati, tidur, dll. Dosis terapeutik madu untuk tukak lambung, direkomendasikan untuk mengambil 30-60 gram madu di pagi hari, 40-80 gram di sore hari dan 30-60 gram di malam hari.

Profesor F. K. Menshikov menyarankan mengkonsumsi madu dengan dosis harian sekitar 400-600 gram, dibagi menjadi 3 bagian pagi, sian dan malam, konsumsi setiap bagian secara perlahan dengan perut kosong dalam air hangat tidak lebih pada suhu 40°C. Untuk terapi pengobatan alami madu harus dikosumsi secara rutin selama sekitar 15-20 hari, untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

Jika madu dikonsumsi sebelum makan maka madu alami ini akan meningkatkan sekresi pada lambung, oleh karena itu tidak akan berlebihan untuk menggunakannya dalam pengobatan pasien dengan keasaman sari lambung yang rendah. Perlu dicatat bahwa tidak setiap orang dapat mengkonsumsi madu dalam jumlah yang begitu banyak, oleh karena itu maka metode pengobatan seperti ini tidak cocok untuk semua orang.

Cara Mengkonsumsi Madu Yang Benar

Jadi, efek yang ditimbulkan madu pada tubuh manusia itu berbeda-beda, tergantung pada cara dan waktu asupannya. Berdasarkan kedua kondisi inilah tidak heran jika madu mampu meningkatkan atau menurunkan keasaman lambung.

Sebagai contoh orang dengan gangguan gastritis hiperasid atau peningkatan keasaman lambung, jika minum 1 sendok makan madu 1,5-2 jam sebelum makan dalam larutan air hangat dapat menurunkan keasaman lambung, dan orang dengan gastritis hipoasid keasaman lambung yang rendah, mengkonsumsi madu sebelum makan dalam larutan air dingin.

Semua rekomendasi di atas untuk orang dengan gastritis, tukak lambung dan duodenum memerlukan satu tambahan yaitu perawatan medis yang tepat, agar pengobatan menjadi lebih efektif jika dikombinasikan dengan obat terapeutik lainnya. Perawatan komprehensif dalam setiap kasus seperti ini ditentukan oleh seorang dokter.

Beberapa resep alami dengan madu sebagai metode pengobatan tradisional, antara lain:

  • Untuk mengobati perut, gunakan jus pisang dengan madu. Namun, dianjurkan hanya untuk sekresi jus lambung yang berkurang dan normal. Cara pembuatan: campurkan 500 gram madu dengan 500 gram jus pisang raja dan masak dengan api kecil selama 20 menit. Konsumsi sebelum makan sebanyak 1 sendok 3 kali sehari.
  • Untuk pengobatan sakit maag, campurkan 100 gram madu, 100 gram mentega, 11 gram daun lidah buaya, 100 gram bubuk kakao, panaskan dalam bak air dan ambil 1 sendok dicampurkan kedalam segelas susu panas 2 kali sehari selama sebulan.
  • Untuk pengobatan tukak lambung dan duodenum, ambil 250 gram madu, 350 gram anggur merah kering, 150 gram jus lidah buaya. Campuran tersebut disimpan selama 7 hari dalam wadah kaca gelap yang tertutup rapat. Konsumsi 3 kali dalam sehari 2 jam sebelum makan untuk 7 hari pertama kemudian cukup 1 sendok teh, pada hari-hari berikutnya.
  • Untuk tukak lambung dan duodenum, resep berikut juga dianjurkan: simpan daun lidah buaya berumur 3-5 tahun dalam gelap pada suhu 4-8 derajat selama 12-14 hari, lalu bilas daunnya dengan air, potong dan tuangkan air matang dengan perbandingan 1:3. Biarkan campuran ini meresap selama 1-1,5 jam. Kemudian peras airnya, campurkan 100 gram jus lidah buaya dengan 500 gram kenari cincang dan tambahkan 300 gram madu. Konsumsi cukup 1 sendok 3 kali sehari 30 menit sebelum makan.
  • Menghilangkan gejala sendawa, mulas, mual, mengurangi keasaman lambung, siapkan jus kentang dengan madu. 5 sendok makan madu dicampur dengan 1 liter jus kentang. Minumlah 1 gelas 2 kali sehari dengan perut kosong pada malam hari.
  • Untuk kolitis dan sembelit, larutkan 80-100 gram madu dalam jus apel atau air dingin. Bagi menjadi 3 bagian dan minum sebelum makan.
  • Mengatsi perut kembung, ambil 1 sendok madu lalu diencerkan dalam 1/2 gelas air hangat. Minumlah 30 menit sebelum makan.
  • Bubur labu dengan madu meningkatkan fungsi motorik usus, meningkatkan buang air kecil, ekskresi garam dari tubuh. Kupaslah labu dari kulit dan buang bijinya, potong dadu kecil, masukkan ke dalam mentega, lalu tambahkan semolina atau millet, kukus sebelumnya, tambahkan madu, garam dan masak hingga empuk. Bahannya 500 gram labu – 1/2 gelas air, 60 gram semolina, 2 sendok makan madu dan 50 gram mentega.
  • Sebagai pencahar, campuran 300 gram madu yang dipanaskan (tetapi tidak sampai mendidih), dan 150 gram jus lidah buaya, disimpan disuhu kamar selama sehari. Obat yang dihasilkan diminum 1-2 sendok teh di pagi hari 1 jam sebelum makan.

Jika Anda ingin menggunakan madu sebagai bahan pengobatan alami di rumah, ada dua hal yang perlu diingat, yaitu:

  • Pertama, Anda harus menggunakan madu alami yang tidak dipanaskan karena memiliki semua manfaat antibakteri;
  • Kedua, Anda tidak boleh menggunakan madu yang sama dengan yang Anda gunakan untuk mengobati luka pada sereal atau roti panggang. Anda bisa sakit karena ini.

Jika Anda menggunakan madu alami, maka sebaiknya Anda tidak memberikannya kepada anak di bawah satu tahun. Mereka belum memiliki sistem kekebalan yang berkembang seperti itu. Bahkan “bakteri baik” yang terkandung dalam madu bisa membahayakan bayi.

About Viramaya

Check Also

Ini Adalah Beberapa Kandungan Zat dan Senyawa Organik Yang Bermanfaat dalam Madu

Madu banyak mengandung unsur kimiawi yang terdiri dari banyak komponen yang bermanfaat, diantaranya seperti karbohidrat …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Best Health and Wellness Blogs - OnToplist.com