Asal Usul Buah Kurma, Kandungan Nutrisi dan Manfaatnya Bagi Kesehatan

Buah-buahan segar dan juga buah-buahan kering telah digunakan sejak zaman dahulu sebagai salah satu sumber rasa manis dan vitamin, dalam hal ini kurma merupakan salah satu buah-buahan yang paling populer, ini disebabkan oleh banyaknya kandungan nutrisi, khasiat dan manfaat dari buah kurma serta dikombinasikan dengan umur simpan yang tahan lama (terutama dalam cuaca panas).

Kurma merupakan buah yang paling dikenal di daerah Timur Tengah dan Afrika Utara. Buah ini banyak digunakan sebagai bahan makanan utama dan juga digunakan dalam pengobatan tradisional.  Selama berabad-abad, kurma telah menjadi makanan pokok di zajirah Arab, ini ditandai dengan produksi buah kurma di seluruh dunia meningkat hingga 3 kali lipat selama 40 tahun terakhir dan mencapai 7,68 juta ton pada tahun 2010.

Bagi umat ​​Islam kurma dianggap buah yang spesial karena selama puasa Ramadhan, buah-buahan kering ini adalah bahan makanan yang umum untuk dikonsumsi pada saat berbuka puasa.

Menurut ahli sejarah dari bukti-bukti yang mereka dapatkan menunjukkan bahwa kurma telah ada setidaknya selama 50 juta tahun. Selama berabad-abad, telapak tangan disebut pohon Fenisia, menghubungkannya dengan wilayah Fenisia. Nama tersebut kemudian diubah menjadi “Phoenix” dan digambarkan pada koin Fenisia.

Selama beberapa generasi, orang Mesir menganggap kurma sebagai simbol kesuburan, tumbuh secara ajaib di sepanjang sungai dan oasis, di gurun yang paling gersang. Pohon palem digambarkan pada relief, monumen, dan koin. Pohon kurma mengilhami pembangunan kolom dalam arsitektur Yunani kuno.

Beberapa agama menyebut kurma sebagai buah surga atau salah satu buah surga. Buah kurma ini disebutkan dalam Alquran, kitab suci umat Islam, dan juga dalam agama Kristen, dimana Tuhan memerintahkan Perawan Maria untuk makan kurma pada saat kelahiran Yesus.

Pohon kurma tumbuh berkelompok dan biasanya batangnya bercabang, pohonnya setinggi 30-40 meter. Tanaman tidak memiliki batang padat seperti biasa, telapak tangan terdiri dari batang berserat yang saling tumpang tindih. Hingga 150 selebaran berkembang pada satu daun.

Pertumbuhan buah kurma dikaitkan dengan perubahan pada tanaman pohonnya. Ini termasuk perubahan ukuran, warna, komposisi kimia dan manfaat kurma, perubahan ini terjadi dalam lima tahap, yaitu:

1. Hababuk.

Dimulai segera setelah pembuahan putik pada tanaman induk dan berlanjut hingga tahap Cymri. Dibutuhkan 4-5 minggu untuk menyelesaikan tahap ini, janin perlahan tumbuh dan kehilangan dua tangkai yang tidak dibuahi. Buahnya masih kecil dan tertutup kelopak.

2. Kimry.

Kimri adalah tahap pertumbuhan buah terpanjang, berlangsung 9-14 minggu tergantung varietasnya. Buah masih awal teksturnya keras dan warnanya hijau, tumbuh dalam waktu 4-5 minggu, selama itu mencapai 90% dari ukuran akhir, kemudian periode kedua adalah 4-5 minggu pertumbuhan lambat, di mana ukurannya meningkat sebesar 22%.

3. Halal.

Tahap ini berlangsung 3-5 minggu tergantung varietasnya. Pada saat ini tekstur buah melembut dan warnanya berubah dari hijau menjadi kuning kehijauan, merah jambu, merah atau merah tua, tergantung varietasnya. Pada tahap ini, penambahan berat badan lambat, tetapi kandungan sukrosa meningkat, kadar air menurun, dan tanin kehilangan astringensinya saat mengendap. Varietas yang proses pengendapan tanin berkembang dengan cepat sudah dapat dimakan pada tahap halal.

4. Rutab.

Pada tahap ini yaitu 2-4 minggu, pucuk mulai matang, berubah warna menjadi coklat kehitaman dan menjadi mengembang. Tahap rutab ditandai dengan penurunan berat yang kuat karena hilangnya kelembaban, di mana kadar air turun hingga 35%. Perubahan penting lainnya termasuk inversi sukrosa untuk membalikkan gula, penggelapan kulit, dan pelunakan jaringan. Pada tahap ini, buah-buahan dijual segar.

5. Tamar.

Sebagian besar buah yang ditanam secara komersial tidak mencapai tahap tamara saat buah matang dan warnanya berubah dari kuning menjadi coklat atau coklat tua. Tahapan ini ditandai dengan kandungan air dimana manfaat buah kurma maksimal, air 24-25% dari berat buah.

Kandungan Nutrisi Pada Buah Kurma

Buah kurma kaya akan nutrisi, mengandung serat makanan, gula, protein, vitamin, mineral, flavonoid dan senyawa fenolik. Karena kandungan fenoliknya, buah kurma kaya akan antioksidan dan memiliki bioaktivitas yang kuat terhadap beberapa bakteri patogen. Buah kurma merupakan sumber antioksidan alami yang digunakan untuk mengobati penyakit yang berhubungan dengan stres oksidatif dan infeksi.

Mengkonsumsi buah kurma akan memberi tubuh nutrisi penting dan bermanfaat bagi kesehatan. Komposisi kimia dan manfaat kurma bervariasi tergantung pada tahap pemasakan, varietas, kondisi pertumbuhan, kondisi pasca panen, dll. Nilai gizi dan obat buah terkait dengan komposisi kimianya. Buah kurma ini memiliki tindakan antimutagenik, anti-inflamasi, gastroprotektif, hepatoprotektif, nefroprotektif, antitumor dan imunostimulan.

Berbagai macam produk berbasis buah kurma banyak tersedia dipasaran, produk turunan tersebut antara lain seperti: sirup kurma, pasta kurma, jus kurma dan produk turunan lainnya.

Tabel: Komposisi kalori dari Buah Kurma

Nilai energi                          1180 kJ (280 kkal)

Karbohidrat                            75 gr
Sahara                                         63 gr
Serat makanan                            8 gr
Lemak                                        0,4 gr
Protein                                       2,4 gr

Vitamin                             Kandungan       Asupan harian
beta karoten                              6 mcg                            0%
lutein zeaxanthin                    75 mcg
Vitamin A                              0,01 mg
Tiamin (B1)                        0,052 mg                            5%
Riboflavin (B2)                  0,066 mg                            6%
Niasin (B3)                          1,274 mg                             8%
Asam pantotenat (B5)      0,589 mg                           12%
Vitamin B6                          0,165 mg                           13%
Asam folat (B9)                        19 mg                             5%
Vitamin C                                0,4 mg                             0%
Vitamin E                              0,05 mg                             0%
Vitamin K                                2,7 mcg                            3%

Mineral                                 Kandungan        Asupan harian
Kalsium                                       39 mg                            4%
Besi                                           1,02 mg                            8%
Magnesium                                43 mg                           12%
Mangan                                 0,262 mg                           12%
Fosfor                                          62 mg                             9%
Kalium                                      656 mg                            14%
Natrium                                         2 mg                             0%
Seng                                          0,29 mg                             3%

Komponen lainnya Jumlah
Air                                                 20,5 g

 

Kadungan Nilai Gizi Buah Kurma

Buahnya kaya akan gula alami seperti glukosa, fruktosa dan sukrosa. Kandungan kalori tinggi yang ada di dalamnya disebabkan oleh kandungan gula yang tinggi. Sebagian besar kalori ditemukan dalam karbohidrat. Sisanya berasal dari protein dalam jumlah kecil.

Kalori dalam 100gr kurma, tergantung pada negara tempat tumbuh, varietas, cara budidaya dan faktor lainnya, tetapi rata-rata mengandung kurang lebih 277 kkal per 100gr beratnya. Kurma tersedia dalam berbagai ukuran dan berat, Anda dapat menghitung kandungan kalori satu buah dengan sangat kasar dan rata-rata. Berat satu potong 10-15 gram, kandungan kalori 27-40 kkal.

Indeks Glikemik

Menurut penelitian, rata-rata indeks glikemik kurma adalah 42. Hal ini menggolongkannya sebagai makanan rendah glikemik dan aman bagi penderita diabetes, jika dimakan secukupnya, maka manfaat kurma akan terungkap secara maksimal. Indeks glikemik adalah cara mengukur efek karbohidrat pada kadar gula darah. Diukur pada skala 0 sampai 100, dengan glukosa bersih (gula) diberi nilai 100, kadar gula darah tertinggi yang naik setelah makan.

Karbohidrat indeks glikemik rendah memiliki skor 55 atau lebih rendah, sedangkan karbohidrat indeks glikemik tinggi memiliki skor 70 atau lebih tinggi. Karbohidrat dengan indeks glikemik rata-rata dengan indikator 56-6914. Makanan dengan indeks rendah menyebabkan lebih sedikit fluktuasi gula darah dan kadar insulin.

Makanan dengan indeks tinggi meningkatkan kadar gula darah dengan cepat. Hal ini menyebabkan penurunan kadar gula, terutama pada penderita diabetes. Penderita diabetes perlu makan makanan dengan indeks lebih rendah. Ini akan membantu mengontrol kadar gula darah Anda. Pada penderita diabetes tipe II, gula menumpuk di dalam darah dan naik ke tingkat yang sangat berbahaya.

Untungnya, meski manis, kurma memiliki indeks glikemik yang rendah. Artinya bila dikonsumsi dalam jumlah sedang, kurma baik untuk tubuh manusia, bahkan untuk penderita diabetes. Beban glikemik adalah ukuran lain yang berguna dari efek makanan pada kadar gula darah. Berbeda dengan indeks glikemik, beban glikemik memperhitungkan porsi yang dimakan dan jumlah karbohidrat dalam porsi tersebut.16 .

Untuk menghitung beban glikemik, kalikan indeks glikemik suatu makanan dengan gram karbohidrat dalam jumlah yang Anda makan dan bagi angka tersebut dengan 100. Artinya, 2 buah kering (kurang lebih 48 gram) mengandung 36 gram karbohidrat dan indeks glikemik 49. Ini adalah 18 unit beban glikemik17 .

Karbohidrat beban glikemik rendah berkisar dari 1 hingga 10 unit. Karbohidrat dengan beban glikemik sedang adalah 11 hingga 19. Dan karbohidrat dengan beban glikemik tinggi diukur pada 20 atau lebih tinggi.

About Viramaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Best Health and Wellness Blogs - OnToplist.com